okkkkLAGA final Piala Presiden 2015 rampung digelar, semalam. Persib akhirnya berhasil mempertahankan dominasinya di kancah sepak bola Indonesia setelah berhasil menekuk Sriwijaya FC Palembang dengan skor 2-0. Kedua gol Achmad Jufriyanto do menit ke 5’ dan Makan Konate di menit ke 45’. Skor ini mengukuhkan Persib sebagai Juara I ajang bergengsi tingkat nasional ini.

YUSKA APITYA AJI ISWANTO
[email protected]

Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK) menjadi saksi bahwa Persib Bandung bukanlah jago kandang. Sejak Minggu(18/10/2015) siang, kawasan stadion yang berada di wilayah Jakarta Pusat dipenuhi ribuan Bob­otoh (supporter Persib Bandung) dan Singa Mania (supporter Sriwijaya FC Palembang). Gemuruh supporter dari kedua kesebelasan membuka helatan akbar ini. Persib Bandung turun dengan skuad penuh, dibawah pelatih Djajang Nurjaman (pelatih flamboyan yang juga berhasil membawa Persib men­juarai Liga Super Indonesia (ISL) 2014 silam). Sriwijaya FC juga turun dengan skuad penuh, dengan asuhan taktik kawakan di Indonesia, Benny Dolo.

Sejak wasit meniup peluit per­tandingan babak pertama,yakni sekitar pukul 19:00, skuad Persib su­dah menekan pertahanan Sriwijaya FC. Buntutnya, pada menit ke 5’, Ah­mad Jupriyanto berhasil melesakkan bola ke gawang Laskar Wong Kito (julukan Sriwijaya FC) yang dikawal Dian Agus Prasetyo melalui tendan­gan bebas. Tendangan besar pemain Maung Bandung itu berhasil men­erobos garis gawang setelah pemain Sriwijaya FC, Maiga melanggar Ilija Sposojevic.

Adapun gol kedua diciptakan oleh Makan Kanote pada menit 45. Gol kedua Persib ini terbilang cukup indah karena membutuhkan per­juangan seorang Makan Kanote yang harus memutas tubuhnya sebelum menedang bola ke gawang Dian Agus.

Laga ini terbilang cukup ketat sejak awal babak pertama. Jual beli serangan langsung terjadi sejak wa­sit menipu peluit. Trio penyerang Sriwijaya FC yaitu Titus Bonai, Patrich Wanggai dan Musafry juga terus mengacak pertahankan Persib yang dimotori oleh Vladimir Vujovic. Namun, kuatnya pertahanan Maung Bandung membuat skor 2-0 bertah­an hingga peluit akhir pertandingan.

Persib akhirnya dinyatakan se­bagai pemenang Piala Presiden 2015. Dominasi Persib Bandung tak cuma berhenti sampai disini. Pada kompetisi Liga Super Indo­nesia, Persib juga memastikan diri menjadi yang terbaik dengan mengalahkan Persipura Jayapura.Liga Super 2015 sendiri sempat ber­langsung beberapa putaran tapi akhirnya dihentikan seiring dengan pembekuan Persatuan Sepak bola Seluruh Indonesia (PSSI) oleh Ke­menterian Pemuda dan Olahraga. Pembekuan itu kemudian membuat Indonesia diberi sanksi pembekuan oleh badan sepak bola dunia (FIFA).

Baca Juga :  BPBD Kabupaten Bogor Keluarkan Peringatan Cuaca Ekstrim

Kemenangan ini langsung mem­buat gemuruh Kota Kembang. Ri­buan Bobotoh menyambut suka cita atas keberhasilan Persib meraih juara Piala Presiden 2015 setelah menaklukkan Sriwijaya 2-0 di Sta­dion Gelora Bung Karno (GBK) Ja­karta. Bobotoh di Bandung berpesta merayakan kemenangan Persib.

Data dihimpun, di ruas Jalan Asia Afrika, Minggu (18/10/2015), sekitar pukul 21.10 WIB, ribuan bobotoh Persib yang beres nonton bareng di beberapa titik yakni Taman Alun-Alun Bandung, Circle K (depan Hotel Savoy Homann) dan Taman Cikapundung, bersorak sorai dan menyanyikan ye­lyel. Mereka yang mayoritas kawula muda bergembira lantaran ‘Maung Bandung’ juara. “Hidup Persib. Persib juara!” teriak mereka.

Bobotoh beratribut serba biru dan membawa bendera Persib ini tak henti-henti bersuara lantang. Mereka tumplak di Jalan Asia Afrika. “Juara. Juara! kata para bobotoh sambil tos dan berpelukan. Suasana makin meriah dengan dentuman su­ara kembang api dan petasan.

Piala Presiden adalah kompetisi yang dilaksanakan oleh Tim Transisi PSSI yang dibentuk oleh Kemenpora dan bertugas melakukan operasion­al PSSI. Sebelumnya, Tim Transisi juga sudah selesai menggelar Piala Kemerdekaan yang diikuti klub-klub divisi utama dan divisi lebih bawah.

Presiden Joko Widodo yang turut menyaksikan jalannya pertandingan final Piala Presiden di Stadion Gelora Bung Karno, Minggu (18/10/2015) se­malam juga nampak antusias mengi­kuti alur bola sepanjang laga. Tropi piala diserahkan secara simbolis oleh Presiden Jokowi kepada Kapten Kesebelasan Persib Bandung, Atep.

Jokowi hadir bersama Ibu Negara Iriana. Hadir pula Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi, Men­teri Perindustrian Saleh Husin, Kepala Bappenas Sofyan Djalil, Gu­bernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, Gubernur Sumatera Se­latan Alex Noerdin, dan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan. Juga Wali Kota Bandung Ridwan Kamil.

Baca Juga :  Terpesona Kecantikan Wanita, Pria di Depok Malah Kena Tipu

Pertandingan Piala Presiden 2015 ini merupakan bukti oase uang kem­bali menghidupkan sepak bola tanah air yang sempat mati suri. Di laga fi­nal, dua klub terbaik berhasil melalui perjalanan panjang untuk mempere­butkan gelar juara. Persib Bandung sebelumnya sudah mengalahkan Persiba Balikpapan, Bonek FC, dan Martapura di babak penyisihan tanpa sedikit pun kebobolan. Keperkasaan Persib Bandung kemudian menakluk­kan PBFC Samarinda dan Mitra Kukar di perempat final dan semifinal.

Sementara Sriwijaya FC di babak penyisihan berhasil menaklukkan PSGC Ciamis, Arema Malang, dan Persela Lamongan. Kemudian, Sri­wijaya FC berhasil melibas Bonek FC dan Arema Malang di perempat final dan semifinal.

Tiket Ludes Terjual

Panitia penyelenggara acara, Mahaka Sport & Entertainmet, me­nyatakan tiket habis terjual sejak pukul 16:00. CEO Mahaka Sport & Entertainment, Hasani Abdul Ghani mengatakan, habisnya tiket di luar dari prediksi pihaknya. Sebab, pi­haknya telah menyiapkan jumlah tik­et sesuai dengan kapasitas maksimal stadion, walaupun diakuinya, jika presentasi penjualan tiket memang diprioritaskan kepada suporter Pers­ib atau Bobotoh, yakni sebanyak 65 persen dan suporter Sriwijaya FC se­banyak 10 persen.

Sedangkan sisa tiket dijual bebas melalui online dan loket penjualan yang dibuka pada hari pertandingan digelar dengan harga tiket dipatok mulai dari seharga Rp 50.000 un­tuk tribun atas, Kategori 1 dan 2 se­harga Rp 150.000 dan VIP seharga Rp 200.000. “Kami sudah siapkan 70.000 lembar tiket, sebanyak 65 persen sudah didistribusikan kepada suporter Persib, 10 persen kepada suporter Sriwijaya FC dan sisanya kami jual terbuka, online 15.000 tik­et dan tiket box 10.000 tiket. Kalau pun tiket habis, karena kedatangan penonton tidak seimbang dengan kapasitas stadion yang tersedia,” jelasnya. “Walau pun ada kekuran­gan, kami harapkan agar pertandin­gan dapat berjalan lancar, karena itu yang terpenting,” tandasnya. (*)