Untitled-2JUTAAN ikan yang mati di pantai Ancol disarankan untuk tidak dimakan. Sebab derajat keasaman di pantai itu sudah di luar batas.

YUSKA APITYA AJI ISWANTO
[email protected]

Konsumsi ikan untuk kasus ini jangan dimakan. Menu­rut saya air laut di Ancol pH (derajat keasaman)-nya 6,6 jadi di luar batas,” ujar Sri Turni Hartati, peneliti kelautan peri­kanan, Balitbang Kementerian Kelau­tan dan Perikanan, dalam jumpa pers di Pantai Lagoon Ancol, Jakarta Utara, Selasa (1/12/2015).

Baca Juga :  Heboh Pria di Pandeglang Mengaku Dirinya Sebagai Raja Angling Darma

Sri menyarankan masyarakat kon­sumsi ikan tidak dari Jakarta. Ikan yang dikonsumsi bisa dari Pulau Seribu dan Pangandaran. “Tapi kalau karena ikan mati ini ya jangan, ikan saja mati. Di Muara Gembong, Bekasi masih bagus perairannya,” kata dia.

Sri juga menyebutkan, Teluk Jakar­ta sudah terdegradasi alias mengalami penurunan mutu. Untuk mengatasi ini, masyarakat diminta untuk mengurangi pasokan limbah. Sebab limbah mem­buat kualitas air buruk sehingga ter­jadi blooming algae (ledakan populasi ganggang).

Baca Juga :  Remaja Belasan Tahun di Bekasi Tewas Usai Ditusuk Orang Tak Dikenal

Di tempat yang sama, Kepala Badan Pengelola Lingkungan Hidup Daerah (BPLHD) DKI Jakarta Junaedi menga­takan, ke depannya pihaknya akan memperbanyak Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL). IPAL akan ditambah 5. “Karena cuma ada satu di Setiabudi. Jadi air yang mengalir ke laut jadi lebih bersih,” ucap Junaedi.