ssssJAKARTA TODAY – PT Pembangunan Perumahan (Per­sero) Tbk (PTPP) berencana untuk menerbitkan saham baru alias rights issue senilai Rp 1,6 triliun. Guna mem­percepat penerbitan saham baru, perseroan pelat merah tersebut tengah melaksanakan tender pengadaan jasa lembaga penunjang pasar modal dan diharapkan selesai minggu pertama Agustus tahun ini.

Sehingga proses penerbitan saham baru ke Bursa Efek Indonesia (BEI) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dapat segera dilakukan di semester II-2016. Direktur Uta­ma PT PP Tumiyana menyebutkan, penerbitan saham baru tidak akan membuat harga saham PTPP terdilusi atau terjadi penurunan harga saham. Hal ini dikarena­kan perseroan akan melakukan injection atau pembelian saham sebesar Rp 1 triliun dari total Rp 1,6 triliun yang ditawarkan.

“Nggak (terdilusi) dong. Rights issue kira-kira 30% dari modal yang disetor. Inject Rp 1 triliun, publiknya sekitar Rp 600 miliar, jadi rights issue-nya Rp 1,6 triliun,” jelas Tumiyana saat acara Investor Day di Gedung BEI, Jakarta, Rabu (3/8/2016).

Baca Juga :  Humas Polda Metro Ungkap Penyebab Tergulingnya Helikopter Kemenhub

PT PP juga berencana untuk melepas saham empat anak usahanya ke publik melalui skema penawaran sa­ham perdana atau Initial Public Offering (IPO).

Empat anak usaha yang akan ditawarkan sahamnya ke publik akan dilakukan secara bertahap. Dua anak usaha PP yang telah menjadi anak usaha akan terlebih dahulu ditawarkan ke publik yaitu PT PP Alat dan PT PP Precast. Masing-masing rencananya akan menyerap dana dari publik sebesar Rp 1,15 triliun dan Rp 1,1 triliun.

“Kalau Precast Rp 1,1 triliun, PP Alat Rp 1,15 triliun. Itu di kuartal III-2017 Precast, PP Alat kuartal IV, PP Energi kuartal IV 2017,” ujar Tumiyana.

Sedangkan dua unit usaha PT PP lainnya seperti PP Energi dan PP Infrastructure terlebih dulu akan dibuat menjadi perusahaan atau spin off sebelum ditawarkan sahamnya ke publik. Kemudian unit usaha yang diperki­rakan paling siap untuk melantai di BEI adalah PP Energi. “Spin off PP Energi bulan depan, tahun depannya IPO,” ujar Tumiyana.

Baca Juga :  Ingin Tahu Rasanya Mantap – mantap di Dalam Mobil, Ini 5 Caranya

Hal ini sejalan dengan rencana unit usaha PT PP yang bergerak di sektor energi untuk membangun pembangkit listrik sebesar 4.000 megawatt hingga tahun 2020.

“Target PP Energi itu bangun 4.000 megawatt sampai 2020. Sampai tahun depan kira-kira sudah 1200 mega­watt,” tutur Tumiyana.

Dirinya pun menambahkan, dana dari hasil IPO PP Alat dan PP Precast akan digunakan untuk menambah modal perseroan untuk membangun properti. “Untuk modal kerja dan ekspansi, untuk precast kan untuk ban­gun rumah. Untuk bangun high rise building, precast bu­kan untuk bangun komponen. Pokoknya itu menjadi spesialis,” tutup Tumiyana. (Ananda Nasution/Net)