Home Bogor Raya Kabupaten Leuwiliang Kebanjiran RTLH

Leuwiliang Kebanjiran RTLH

0
320

Untitled-12BOGOR, TODAY – Rumah Tidak layak Huni (RTLH) masih menjadi momok bagi pemerintah Kabupaten Bogor. Di Keca­matan Leuwiliang saja, masih ada 2.047 rumah bilik yang tersebar di 11 desa.

Dari total 2.992 RTLH, Desa Karehkel menjadi pengoleksi RTLH terbanyak den­gan 448 unit dan baru terealisasi 383 unit hingga 2015 ini. Sementara desa yang su­dah tuntas RTLHnya adalah Desa Leuwil­iang yang hanya memiliki 70 RTLH.

“Kan anggarannya terbatas dari Pemerintah Kabupaten Bogor. Pokoknya setiap rumah itu mendapat jatah Rp 10 juta untuk rehabilitasi. Kalau yang di Desa Leuwiliang itu, memang sengaja kami do­rong percepatannya pada 2014 lalu,” ujar Camat Leuwiliang, Chairuka Judhyanto, Senin (14/9/2015).

Untuk tahun 2015, Kecamatan Leuwil­iang mendapat jatah 300 unit RTLH yang keseluruhan bersumber dari Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Kabu­paten Bogor.

Desa Karyadari yang memiliki total RTLH 355 unit, baru terealisasi 115 unit. Kemudian Desa Pabangbon 275 unit, te­realisasi 90 unit, Desa Karacak 271 unit, terealisasi 65 unit, Desa Puraseda 321 unit, terealisasi 90 unit, Desa Cibeber I 140 unit, terealisasi 65 unit, Desa Cibeber II 287 unit, terealisasi 65.

Masih ada Desa Barengkok dengan 392 unit RTLH telah terealisasi 70 unit, Desa Purasari 236 unit, terealisasi 140 dan Desa Leuwimekar 197 unit, terealisasi 110 unit.

Kecamatan Leuwiliang sendiri men­jadi tuan rumah MTQ Tingkat Kabupaten Bogor mulai 27 hingga 20 Oktober men­datang.

Chairuka sendiri mengaku, untuk penginapan para peserta menggunakan rumah-rumah warga setempat yang me­miliki kamar kosong dikediaman masing-masing.

(Rishad Noviansyah)