Untitled-9Bupati Purwakarta Dedi Mu­lyadi telah mengeluarkan ke­bijakan agar lingkungan per­kantoran dan warga menghias gapura dan jalan dengan ber­bagai hiasan yang berbahan dasar bambu seperti boboko (bakul nasi) dan cetok (caping).

Kebijakan tersebut ternya­ta berimbas pada pendapatan para perajin bambu di Kabu­paten Purwakarta, Jawa Barat. Salah satunya adalah Mak Titi (49), seorang perajin asal Desa Nagrog, Kecamatan Wanayasa, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat.

Menurut Mak Titi, sejak pertama diumumkan menge­nai tema hiasan dalam rangka hari jadi adalah barang berba­han dasar bambu, sejak saat itu permintaan pun mulai men­galir dari eceran hingga partai besar.

“Biasana mah nu mesen palingan tatangga atau lang­sung jual ka pasar. Mun saminggu iyeu mah orang

(Biasanya yang pesen itu palingan tetangga atau langsung jual ke pastebih ge ngahaja milarian ka dieu. ar. Kalau seminggu ini orang jauh juga sengaja cari sampai ke sini,” jelas Mak Titi, kemarin. ­

Mak Titi mengaku, meski ketiban untung, tapi dia sempat dibuat kebin­gungan karena pesanan yang mem­bludak. Selain harus mencari bahan baku tambahan, dia pun harus menc­ari tenaga tambahan untuk memban­tunya membuat berbagai kerajinan.

Kesulitan pun tidak berhenti sam­pai di situ, perajin yang telah meng­geluti usahanya selama 25 tahun terakhir ini pun dibuat kebingungan dengan deadline yang diberikan para pelanggannya. Padahal, selama ini dia membuat barang dagangan­nya dengan alat seadanya seperti pis­au dan golok yang telah turun menu­run diwariskan dari keluarga.

«Biasanya kan paling sehari cuma bikin 40 buah. Kalau seperti sekarang bisa naik sampai sepuluh kali lipat, minimal 400 buah,» katanya.

Lebih lanjut Mak Titi men­gungkapkan, akibat permintaan yang banyak dan bahan baku yang kurang dia pun terpaksa menaikkan harga mencapai Rp3.000-Rp5.000 per satu buah barang. Hal itu pun terpaksa dia lakukan karena bahan baku yang mahal ditambah harus membayar tenaga tambahan untuk memenuhi pesanan.

Informasi saja, Bupati Dedi mengimbau warga untuk menghias gapura dan jalan untuk menyambut hari jadi Purwakarta ke-185 tahun atau 45 tahun untuk Kabupaten Pur­wakarta dengan menggunakan tujuh aksesoris berbahan baku bambu. Ketujuh aksesoris tersebut adalah ce­tok, boboko, hihid, aseupan, nyiru, kentongan, dan ruas beas perelek. (Yuska Apitya/dtk/ed:Mina)

loading...