Thailand Diteror Bom

0
81

tailandBANGKOK TODAY– Rangkaian bom mengguncang berbagai belah­an Thailand dalam 24 jam belakan­gan, menjelang hari libur nasional dalam rangka merayakan ulang ta­hun Ratu Sirikit, istri dari Raja Bhu­mibol Adulyadej, pada Jumat (12/8). Diberitakan Channel NewsA­sia, setidaknya satu orang terluka setelah sebuah bom kembali me­ledak di Pantai Patong, Phuket, salah satu tujuan turis paling tenar di Thailand.

Media lokal Thailand, The Nation, melaporkan bahwa petugas penjinak bom juga sedang dikerahkan untuk memusnahkan bom lain di Pantai Loma yang terletak di dekat Patong. Sebelumnya, di pagi yang sama, dua bom juga mengguncang Provinsi Surat Thani, merenggut satu nyawa dan melukai empat orang lainnya. Masih di hari yang sama, dua leda­kan terdengar di resor tepi pantai di Hua Hin sekitar pukul 09.00 waktu setempat, melukai tiga orang. Rangkaian ledakan ini terjadi hanya berselang beberapa jam setelah dua bom di Hua Hin menelan satu kor­ban nyawa dan melukai 21 orang lain­nya pada Kamis (11/8) tengah malam.

Menurut letnan kepolisian setempat, Samoer Yoosumran, korban tewas merupakan war­ga Thailand berjenis kelamin perempuan. Sementara itu, ko­rban luka terdiri dari delapan orang asing dan dua warga lokal. Bom pertama meledak di satu ruas jalan kecil di dekat bar seki­tar pukul 22.20 dan menyebabkan beberapa orang terluka. Dua pu­luh menit kemudian, bom lainnya meledak di sekitar 50 meter dari lokasi kejadian pertama. “Bom itu ditanam di jalan yang kebanyakan pelanggannya adalah orang asing. Bom itu meledak ketika para warga asing mulai meninggalkan bar un­tuk kembali ke hotel,” ujar Letnan Kepolisian, Samoer Yoosumran. Kepolisian Thailand menyebut ke­jadian tersebut berkaitan dengan peristiwa politik dalam negeri. Thailand baru saja menggelar ref­erendum untuk mengadopsi kon­situtsi yang disokong militer.

Seperti dilansir Reuters, le­dakan semacam ini sudah biasa terjadi di bagian selatan Thailand yang mayoritas penduduknya merupakan umat Muslim. Sejak 2004, pemberontakan terjadi di tanah ini dan sudah menewaskan lebih dari 6.500 orang.

Namun menurut beberapa pengamat, Hua Hin sendiri jauh dari zona konflik. Selain itu, seran­gan juga biasanya menyasar pasu­kan keamanan, bukan turis.

Sementara itu, Kementeri­an Luar Negeri terus mengikuti perkembangan situasi di Thailand yang diguncang rangkaian ledakan sejak Kamis (11/8) malam. Hingga kini, Kemlu tidak menerima lapo­ran adanya warga negara Indone­sia yang menjadi korban.

“Sedang mengikuti perkem­bangan. Informasi saat ini, belum ada informasi WNI jadi korban. Saat ini, ada sekitar 3.600 WNI di Thailand,” ujar juru bicara Kemlu RI, Arrmanatha Nasir, kepada CNN Indonesia.com, Jumat (12/8).

Perdana Menteri Thailand, Prayut Chan-o-cha, sudah memer­intahkan peningkatan keamanan di berbagai belahan negara untuk mencegah terjadinya insiden susu­lan. Rangkaian insiden ini bermula pada Kamis tengah malam, ke­tika dua bom meledak di kawasan wisata di Hua Hin, merenggut satu nyawa dan melukai 21 orang lain­nya. (Yuska Apitya/net)