agus-martwardoyo-gubernur-bi_20150922_055657JAKARTA, TODAY — Sudah dua paket kebi­jakan dirilis pemerintah tahun ini. Namun nilai tukar rupiah belum juga menunjukkan taring­nya terhadap dolar Amerika Serikat (USD).

Pada perdagangan Ju­mat (2/10/2015), mata uang Paman Sam sempat naik ke titik tertingginya di Rp 14.722. Menurut Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus Martowardojo, pergerakan ru­piah tidak bisa dikaitkan dengan satu hal seperti paket kebijakan saja. Se­bab, banyak faktor yang mempenga­ruhi gerak mata uang Garuda.

“Jadi kalau melihat gerakan ru­piah tidak bisa dikaitkan dengan satu aktivitas. BI juga keluarkan paket kebijakan tanggal 30 September, itu masih perlu waktu untuk diimplika­si,” kata Agus di kantornya, Jakarta, Jumat (2/10/2015).

“Bahwa nilai tukar ada kejadian menguat atau melemah, itu kita li­hat paling pengaruh faktor eksternal. Bahwa dinamika memang, di luar negeri masih tinggi,” tambahnya.

Agus mengatakan, pelemahan mata uang juga terjadi di negara lain. Salah satu penyebabnya adalah USD menguat akibat spekulasi naiknya suku bunga The Federal Reserve (The Fed).

BACA JUGA :  Calang Aceh Diguncang Gempa Magnitudo 5, Kedalaman 10 Km

“Kalau kemarin penguatan rupiah karena China umumkan pelonggaran loan to value-nya. Jadi langsung berdampak pada harapan ekonominya negara lain, dampak akan lebih baik pada negara yang memiliki hubungan dagang dengan China,” ujarnya.

Faktor dalam negeri juga ada yang membuat rupiah melemah, salah satunya adalah defisit transaksi berjalan karena impor masih lebih tinggi daripara ekspor.

“Tapi saya jelaskan, itu paket kebijakan dikeluarkan dan direspons oleh BI nanti akan hasilkan kondisi lebih baik dalam jangka pendek un­tuk pengendalian nilai tukar dan kualitas pertumbuhan ekonomi kita,” kata Agus.

Rupiah Jatuh 19,5%

Penguatan USD menghantam banyak mata uang dunia, salah sa­tunya adalah rupiah. Mata uang Ga­ruda sudah jatuh 19,5% sepanjang 2015.

BACA JUGA :  Sedang Bayar PSK di Warkop Pangku Samaleak, Pria di Gresik Meninggal Mendadak

Awal tahun ini USD masih bergerak di kisaran Rp 12.268, se­dangkan hari ini sudah sampai di Rp 14 665. Menurut Agus Martowardo­jo, mata uang negara lain ada yang lebih parah. “Coba lihat Rusia turun. Brasil depresiasi 49%, Turki 29%, Malaysia depresiasi sudah 26%. Me­mang Indonesia sudah 19%, tapi kita harus hati-hati,” kata Agus.

“Ke depan kita optimis, jangan pesimis. Jangan berikan kesan bahwa kita dalam kondisi yang lemah. Kita se­dang alami perbaikan,” tambah Agus.

Menurut Agus, bank sentral su­dah merespons pelemahan ini den­gan meluncurkan paket kebijakan ke­marin. Paket kebijakan ini diharapkan bisa direspons pasar dengan baik.

“Itu paket kebijakan dikeluarkan dan direspons oleh BI nanti akan hasilkan kondisi lebih baik dalam jangka pendek untuk pengendalian nilai tukar dan kualitas pertumbuhan ekonomi kita,” kata Agus.

(Alfian Mujani)

============================================================
============================================================
============================================================