SURABAYA TODAY- Cabai rawit merah kering impor dari China dan India mulai membanjiri pasaran tradisional di beberapa daerah di Jawa Timur. Dari informasi yang dihimpun, dalam sepekan sekitar 4-5 ton cabai impor digelontor ke pasaran.

“Daya dapat informasi dari lapangan, cabai impor atau yang dikenal dengan lombok kresek dipasok seminggu sekali 1 truk sekitar 4 sampai 5 ton,” kata Wakil Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf, Rabu (22/2/2017).

Baca Juga :  Resep Minuman Es Jeruk Campur, Enak dan Segar

Dari informasi yang dihimpun detikcom, cabai rawit merah impor sudah beredar di pasaran seperti di Sidoarjo, Tulungagung, Trenggalek dan beberapa daerah lainnya. Ada 25 perusahaan importir cabai (terdiri dari 22 importir cabai rawit merah kering dan 3 perusahaan importir cabai bubuk). Dari 22 perusahaan cabai impor dari China dan India, beralamatkan di beberapa daerah di Jatim seperti Surabaya, Sidoarjo, Pasuruan, Mojokerto. Sedangkan 4 perusahaan lainnya berasal dari Jakarta.
Wagub yang akrab disapa Gus Ipul ini menegaskan, pihaknya akan mengawasi dan mengidentifikasi pemasok cabai impor. “Kita akan bekerja sama dengan BBPOM (Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan) untuk menguji, apakah mengandung bahan kimia berbahaya atau tidak, apakah layak dikonsumsi atau tidak,” jelasnya.(Yuska Apitya/dtk)

Baca Juga :  Resep Masakan Chicongfan ala Tionghoa