Jaksa Pengadilan Kriminal Perang ICC Hanya Bisa Berbisik Cegah Konflik Zionis Israel-Gaza Palestina

PALESTINA_ZIONIS ISRAEL
ICC memecah keheningannya pekan lalu mengenai perang Israel-Gaza, yang dimulai dengan serangan pada 7 Oktober oleh sayap bersenjata kelompok Hamas Palestina terhadap Zionis Isarel. (FOTO : IST)

BOGOR-TODAY.COM –  Ketua Jaksa Karim Khan dari Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) kehilangan nyali dan hanya bisa berbisik mencegah konflik Zionis Israel vs Gaza Palestina.

Parahnya lagi, ICC hanya bisa memantau perkembangan dan harus memperingatkan agar tidak melakukan potensi kejahatan perang ketika pemboman besar-besaran di Gaza Palestina terus berlanjut, kata kelompok hak asasi manusia dan pakar hukum itu.

Khan memecah keheningannya pekan lalu mengenai perang Zionis IsraelGaza Palestina, yang dimulai dengan serangan pada 7 Oktober oleh sayap bersenjata kelompok Palestina Hamas terhadap Zionis Israel.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, dan mengatakan bahwa ICC memiliki yurisdiksi atas kemungkinan kejahatan perang yang dilakukan di Zionis Israel. wilayah pendudukan Palestina dan Zionis Israel.

Namun, para analis dan kelompok hak asasi manusia mengatakan Khan seharusnya secara eksplisit memperingatkan Hamas dan Zionis Israel agar tidak melakukan kejahatan dengan menjelaskan bahwa mereka akan diselidiki.

Mereka menambahkan bahwa suara Khan mungkin memiliki kekuatan untuk mencegah beberapa kejahatan perang dan mengirimkan pesan kepada korban konflik Palestina dan Zionis Israel bahwa mereka tidak akan diabaikan oleh pengadilan.

“Apa yang tidak saya dengar, dan apa yang ingin saya dengar, bahwa kantor kejaksaan sedang mengumpulkan bukti dan memantau situasinya,” kata Adil Haque, seorang profesor hukum di Universitas Rutgers. di Amerika Serikat.

Kantor Khan telah menyelidiki tuduhan kejahatan perang di wilayah pendudukan Palestina sejak tahun 2021 sebagian besar berasal dari perang Zionis Israel di Gaza pada tahun 2014.

Namun, tidak ada pernyataan resmi yang dikeluarkan tentang perang yang sedang berlangsung meskipun kantor tersebut melakukan hal tersebut dalam konflik seperti invasi Rusia. Ukraina dan kekejaman yang dilakukan tahun ini di provinsi Darfur, Sudan barat.

 

Tuduhan Melakukan Kesalahan di Kedua Sisi

BACA JUGA :  Lokasi SIM Keliling Kabupaten Bogor, Kamis 18 Juli 2024

Human Rights Watch (HRW) memverifikasi empat video dari serangan Hamas di mana para pejuang membunuh orang-orang yang tampaknya adalah warga sipil dan mengatakan bahwa insiden ini harus diselidiki sebagai kejahatan perang.

Sementara Amnesty International memeriksa bukti video yang juga menunjukkan penembakan dan pengambilan warga sipil yang disengaja warga sipil sebagai sandera.

Zionis Israel telah menanggapi serangan mendadak Hamas dengan memutus pasokan makanan, air, bahan bakar dan listrik ke Gaza.

“Tidak diragukan lagi akan mengorbankan nyawa warga sipil dan merupakan hukuman kolektif,” menurut PBB.

Zionis Israel juga melancarkan serangan udara tanpa henti di Jalur Gaza, menewaskan seluruh keluarga dan menghancurkan lingkungan sekitar.

Laporan HRW juga menemukan bahwa Zionis Israel telah menggunakan fosfor putih, senjata pembakar yang dapat membakar daging hingga ke tulang dan membakar semua bangunan di sekitarnya.

Penggunaannya memperbesar bahaya bagi warga sipil di Gaza Palestina salah satu wilayah terpadat di dunia, kata laporan itu.

Pada tanggal 17 Oktober, sebuah ledakan melanda Rumah Sakit Arab al-Ahli di Kota Gaza Palestina tempat ribuan warga Palestina mencari perawatan medis.

Dan perlindungan dari pemboman yang sedang berlangsung menewaskan sedikitnya 500 orang, menurut kementerian kesehatan Gaza.

Meskipun Zionis Israel menyangkal bertanggung jawab atas serangan rumah sakit tersebut, tindakannya di Gaza mungkin sudah termasuk kejahatan perang berdasarkan hukum kemanusiaan internasional, kata pakar hukum kepada Al Jazeera.

Balkees Jarrah, direktur asosiasi Program Keadilan Internasional HRW, mengatakan bahwa pernyataan publik sangatlah penting.

“Penting bagi Khan untuk menunjukkan kesediaannya untuk memperluas penyelidikannya terhadap kejahatan baru yang sedang dilakukan saat ini,” kata dia.

 

Pernyataan Pencegah

Di masa lalu, mantan Kepala Jaksa ICC Fatou Bensouda mengeluarkan peringatan yang menghalangi Zionis Israel melakukan kejahatan perang, kata Ahmed Abofoul.

BACA JUGA :  Jadwal Timnas Indonesia U-19 vs Filipina Hari Ini

Seorang peneliti hukum dan petugas advokasi di Al-Haq, sebuah organisasi hak asasi manusia Palestina yang berbasis di Ramallah di Tepi Barat yang diduduki.

Pada tahun 2018, Bensouda memperingatkan Zionis Israel untuk tidak secara paksa mengusir komunitas Palestina dari Khan al-Ahmar.

Sebuah desa di Tepi Barat yang diduduki dan diapit oleh pemukiman ilegal Zionis Israel, dengan mengatakan bahwa tindakan tersebut dapat merupakan kejahatan perang.

Dalam sebuah pernyataan, Bensouda mengatakan bahwa dia akan terus mengawasi perkembangan di lapangan dan tidak akan ragu untuk mengambil tindakan yang tepat.

Para pejabat Zionis Israel menunda penggusuran karena khawatir hal itu akan mengundang penyelidikan ICC.

“Contoh ini dengan jelas menunjukkan bahwa pernyataan pencegahan dari kepala jaksa ICC dapat memberikan pencegahan yang cukup terhadap kejahatan perang,” kata Abofoul kepada Al Jazeera.

Ketika ditanya pekan lalu oleh BBC apakah serangan udara Israel yang sedang berlangsung di Gaza berlebihan.

Dan melanggar batas-batas hukum kemanusiaan internasional, Khan menjawab bahwa dia tidak bisa membuat penilaian mengenai pertempuran yang hanya terjadi beberapa hari saja.

Namun Haque mengatakan kepada Al Jazeera bahwa ada lebih dari cukup bukti untuk memulai penyelidikan terhadap tentara Zionis Israel atas tindakannya di Gaza.

“Ada indikasi kuat bahwa tentara Zionis Israel dengan sengaja mengarahkan serangan terhadap warga sipil, termasuk petugas medis,” katanya.

“Dan objek sipil seperti seluruh gedung apartemen, dan merupakan kejahatan perang karena melancarkan serangan dengan mengetahui bahwa hal itu akan menyebabkan kerugian yang berlebihan atau tidak proporsional terhadap warga sipil,” katanya.

“Tergantung pada durasi pengepungan Zionis Israel di Gaza Palestina, dan dampaknya terhadap warga sipil, kejahatan perang berupa kelaparan mungkin juga terjadi,” tambah Haque. ***

 

Follow dan Baca Artikel lainnya di Google News

Bagi Halaman
======================================
======================================
======================================