f-baliiiiiiiii.jpg-4BANDUNG, Today – Sejak pindah dari Deltras Sidoarjo ke Persib Bandung pada 2008, Hariono menjelma menjadi gelandang bertahan jempo­lan tanah air. Saat itu juga dia dipercaya menjadi punggawa tim nasional Indonesia untuk bermain di Pra Piala Dunia 2010. Pemain yang dikenal pendiam itu pun sempat bingung ketika mengi­kuti pemusatan latihan bersama timnas karena dia tidak mempunyai rekan yang sudah dikenal. Namun dia terus mencoba beradaptasi hingga akhirnya menjadi langganan skuat Garuda.

“Syukur saja tapi sempat sungkan dan minder karena masih seleksi. Belum tahu pemain lain dan belum tahu karakter pelatih ketika itu, Benny Dollo. Waktu itu mulai kenal sempat ketemu Fir­man Utina. Sejak itu, hampir selalu main untuk timnas kecuali karena sakit,” kata Hariono, Jumat (20/8/2015).

BACA JUGA :  KNPI Juara Friendly Match Mini Soccer, Unggul Poin atas HIPMI, JJB dan PP Kabupaten Bogor

Sejak pertama pindah ke Persib bersama Jaya Hartono, dia mengaku hanya mengenal Nova Arianto yang juga merupakan pemain asal Jawa Timur. Sejak muda Hariono memang begitu men­gidolakan pemain yang berasal dari daerahnya seperti Uston Nawawi yang menjadi legenda di Persebaya Surabaya. Itu pula yang menginspirasi dirinya memilih jalur sebagai pesepakbola.

“Suka dan ingin jadi pemain bola karena lihat Uston Nawawi dan Nurul Huda Primav­era. Kami satu kampung. Kalau libur masih ketemu. Saya masuk SSB sejak SD, SSB Cahaya Muda. Dari keluarga, saya sendiri yang main bola,” ujarnya

BACA JUGA :  Sejarah Lagi, Timnas Indonesia Lolos ke Babak Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026

Selain menjadi cita-cita, sepakbola juga menjadi ajang baginya untuk membantu penge­luaran keluarganya. Itu yang membuat kara­kternya di atas lapangan begitu keras dan tidak kenal kompromi. Hanya saja gaya bermain sep­erti itu kerap mendapat kritik dari orang lain. Dan kini ciri permainan kasar Hariono mulai diperbaiki dan menjadi lebih bermain cerdas di atas lapangan.

“Ada sebagian orang kom­plain gaya main saya tapi tidak apa-apa. Pelatih Wahyu Su­wantio membentuk gaya main saya waktu SSB, dia ayahnya, Lucky wahyu, pemain Barito. Fisik dan permainan seka­rang belum 100 persen,” pungkasnya.

(Adil | net)

======================================
======================================
======================================