C360_2016-02-05-17-23-42-883_2Pempek Nyai adalah usa­ha keluarga yang terdiri dari Siti Patonah (ibu), Akbar Reza, Dewi Okta­fia dan Yulia Nurkholijah (anak) beserta suaminya, Wisnu. Namun masing-masing mem­punyai porsi pekerjaannya sendiri. Misalnya ibu pem­buat Pempek Nyai terse­but dan anak-anak ngu­rusi bagian penjualan atau marketing.

Berawal dari wafatnya sang ayah empat tahun yang lalu, Siti dan anak-anak semua kebin­gungan kehilangan tempat sandaran. Ke­mudian sang ibu yang memang mempunyai keahlian memasak, memanfaatkan keahli­annya untuk sesuatu yang menghasilkan uang yaitu membuat pempek dengan du­kungan dari berbagai pihak. Maka Siti dan anak-anakpun mem­bulatkan tekad untuk mengembangkan bis­nis ini dengan lebih besar.

Menurut Akbar, perjuangan dalam menjalankan usaha ini tidak mu­dah. Benar-benar memulai dari nol. “Karena di saat teman-teman saya ku­liah sementara saya tidak kuliah. Saya bertekad untuk membantu usaha ibu, menjalankan bisnisnya dengan maksi­mal. Karena saya yakin orang sukses itu bukan orang yang hanya berpen­didikan tinggi, selama kita mem­punyai niat, usaha dan kerja keras dalam membangun impian kita. Maka semua akan terwujud,” ungkap Akbar kepada Bogor Today.

Diberi nama Pempek Nyai karena owner yang membuat pempek terse­but adalah sang ibu, dimana ibu terse­but dipanggil Nyai oleh cucu-cucun­ya. Nyai yang memiliki arti dari nenek dalam bahasa Palembang.

BACA JUGA :  Sambut HJB ke-524, Kadin Kabupaten Bogor Kenalkan Produk dan Karya Bumi Tegar Beriman

Pempek Nyai menjual pempek dan juga tekwan. Namun tidak menu­tup kemungkinan apabila ada order untuk membuat kue-kue Palembang lainnya Pempek Nyai juga menerima pesanan tersebut.

Harga satuan Pempek Nyai kapal selam Rp. 14.000, lenjer Rp. 9.000, adaan Rp. 9.000, kulit Rp. 8.000. Untuk harga paketnya paket a Rp. 120.000 terdiri dari kapal selam em­pat pcs, lenjer 2 pcs, adaan 2 pcs, kulit 4 pcs. Paket b Rp.100.000 ada kapal selam 3 pcs, lenjer 2 pcs, adaan 2 pcs, kulit 3 pcs. Paket c RP.70.00 kapal selam 2, lenjer 2, adaan 1, kulit 2 pcs, dan untuk tekwan seporsinya adalah Rp.30.000.

“Kami juga menerima paket untuk wedding, ulang tahun ataupun arisan dengan minimum order 100 pcs. Harga disesuaikan dengan ukuran karena pempek yang disajikan untuk ini adalah pempek mini,” lanjutnya.

Pempek Nyai terbuat dari 100% ikan tenggiri tanpa perasa ikan ataupun bahan pengawet. Cuka yang disajikan pun ber­beda dengan cuka pempek lain pada umumnya. Karena Pempek Nyai mempunyai resep sendiri mengenai hal ini. Pempek Nyai sendiri selalu dibuat setiap harin­ya sehingga pempek yang disaji­kan selalu fresh.

BACA JUGA :  Sambut HJB ke-524, Kadin Kabupaten Bogor Kenalkan Produk dan Karya Bumi Tegar Beriman

Kendala menjalankan bisnis ini pada di saat musim hujan. Dimana stock ikan tenggiri sangat langka di pasar terdekat sehingga Pempek Nyai harus ke Pasar Jatinegara untuk mem­beli ikan tersebut. Kendala lainnya adalah untuk delivery order apabila hari sedang turun hujan Pempek Nyai harus tetap konsisten mengirimkan orderan tersebut guna menjaga loy­alitas dari pelanggan.

Sistem penjualan Pempek Nyai be­raneka ragam. 50% penjualan berasal dari online Instagram @pempeknyai , WA, BBM dan line @bayabayreza. 40% penjualan dari warung atau toko juga kios-kios kecil di indomart atau alfamart terdekat. Untuk indomart po­sisinya berada di daerah Cibinong se­brang RS. Bina Husada, dan 10% pen­jualan melalui kantor-kantor sang kaka ataupun kolega-kolega. “Kami juga sudah pernah menerima orderan untuk wedding dari salah satu hotel besar di Bogor. Kami juga berniat un­tuk menambah kios lagi sehubungan dengan permintaan akan Pempek Nyai kian banyak,” terangnya.

Menurut Akbar, modal awal untuk membuat gerobak, warung dan kios kurang lebih Rp. 10.000.000. Modal pembuatan atau produksi pempe­knya disesuaikan dengan permintaan atau kebutuhan dari penjualan setiap harinya. Omset perbulan Pempek Nyai kurang lebih Rp. 35.000.000.

(Hesti Amelia)

============================================================
============================================================
============================================================