JAKARTA TODAY- Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) memastikan, pada 2017 merealisasikan program satu harga tidak hanya pada Bahan Bakar Minyak (BBM) saja, melainkan juga untuk harga semen, khususnya di Indonesia Timur.

Hal tersebut diungkapkan Deputi Bidang Usaha Pertambangan, Industri Strategis, dan Media Kementerian BUMN, Fajar Harry Sampurno, dalam Bincang Santai di Kawasan Sunda Kelapa, Jakarta, kemarin.
“Mudah-mudahan di tahun ini bisa mendekati, khususnya di Timur seperti keinginan Ibu Menteri (Menteri BUMN Rini Soemarno) pada BBM satu harga,” ujar Fajar.

Baca Juga :  PAC Pemuda Batak Bersatu Deklarasi di Kecamatan Ciampea

Kementerian BUMN, kata Fajar, telah memiliki beberapa upaya dalam merealisasikan semen satu harga yang sekaligus menjawab keinginan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam menyamaratakan harga bahan pokok di seluruh Indonesia.

Fajar menuturkan, upaya yang akan dilakukan adalah mengintegrasikan pabrik-pabrik semen yang dioperasikan oleh holding semen Indonesia. Di mana, Sumatera kebutuhannya akan disuplai oleh Semen Tonasa, Pulau Jawa akan disuplai oleh Rembang, dan selanjutnya.