JAKARTA TODAY – Sebanyak 45,92 persen wartawan mengalami gejala depresi di tengah wabah virus corona yang melanda Indonesia. Selain itu, 57,14 persen wartawan mengalami kejenuhan umum. Hal tersebut diketahui dari hasil survei persepsi diri wartawan saat pandemi virus corona yang dilakukan oleh Center for Economic Development Study (CEDS) Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Padjajaran. Survei dilakukan secara daring pada periode 2-10 April 2020. 98 wartawan dari berbagai daerah Indonesia menjadi responden survei tersebut, dengan domisili terbesar di Pulau Jawa. “Terdapat 45,92 persen wartawan yang memiliki gejala depresi, jauh lebih tinggi dari tenaga kesehatan (28 persen),” demikian pernyataan dalam hasil survei tersebut, Sabtu (16/5/2020). Selain itu, wartawan yang masih keluar rumah untuk meliput berita di tengah pandemi lebih banyak mengalami gejala depresi, atau sebesar 26,53 persen. Mereka juga memiliki peluang 1,65 kali mengalami gejala depresi dibanding wartawan yang tidak keluar rumah untuk meliput berita. Jika dibagi ke dalam jenis kelamin, maka wartawan laki-laki lebih banyak mengalami gejala depresi (47,3 persen) dibandingkan wartawan perempuan (43,90 persen). Berdasarkan tingkatan usia, wartawan berusia 21-30 tahun lebih memiliki gejala depresi (52,8 persen) dibanding wartawan kategori usia 31-40 tahun (44,19 persen) dan 41-50 tahun (25 persen).  Kemudian, jika dikategorikan dari media tempat bekerja, wartawan media online, televisi, dan radio lebih mengalami gejala depresi dibanding wartawan media cetak harian dan cetak mingguan.
BACA JUGA :  Kebakaran Hebat Di Pekalongan Hanguskan Rumah Produksi Batik, 3 Damkar Dikerahkan
======================================
======================================
======================================