Apa itu KIM?

KIM

BOGOR-TODAY.COM – KIM (Komunitas Informasi Masyarakat) adalah komunitas yang dibentuk oleh masyarakat, dari masyarakat dan untuk masyarakat serta secara mandiri dan kreatif melakukan aktivitas pengelolaan informasi dan pemberdayaan guna memberikan nilai tambah bagi masyarakat itu sendiri.

KIM ini berdasarkan Permenkominfo Nomor 8 Tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Urusan Pemerintahan Konkuren Bidang Komunikasi dan Informatika, bahwa Dinas melaksanakan kemitraan dengan pemangku kepentingan, salah satunya adalah Komunitas Informasi Masyarakat, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 16 ayat (2) huruf a. Di Kota Bogor, KIM ada di 68 kelurahan. Salah satu tugasnya adalah mendayagunakan informasi dan komunikasi guna meningkatkan potensi di wilayah.

Dodongkal Pak Godeg Muarasari

Dodongkal, salah satu kudapan tradisional yang kini jarang dijumpai tapi masih tetap ada. Dodongkal yang memiliki cita rasa manis ini terbuat dari bahan dasar tepung beras yang dicampur parutan kelapa, garam, daun pandan dan gula merah, kemudian dikukus.

BACA JUGA :  Belasan Rumah Terendam Akibat Meluapnya Sungai Cilame Bogor

Salah seorang produsen yang masih bertahan di Kota Bogor ialah Wawan Kusbianto atau yang dikenal Dodongkal Pak Godeg.

DODONGKAL

Usaha rumahan ini merupakan turun temurun dari keluarganya sejak 20 tahunan lalu. Lokasinya di RT 5, RW 4, Kelurahan Muarasari, Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor. Baginya usaha ini mesti dipertahankan, sama halnya dengan seni tradisional.

“Alhamdulillah saya sudah punya NIB, sertifikat halal dan usaha ini sudah puluhan tahun. Saya juga sudah generasi ketiga sejak tahun 2014 meneruskan orang tua,” katanya.

Sehari ia mengaku bisa menghabiskan bahan baku beras sebanyak 30 liter yang dihaluskan dengan alat penggiling menjadi tepung beras. Yang menjadi ciri khas dari Dodongkal yaitu wadah atau tempat untuk mengukus yang berupa anyaman bambu berbentuk kerucut seperti tumpeng atau disebut Aseupan. Nantinya kukusan berbentuk kerucut tersebut dimasukkan ke dalam alat pengukus yang disebut seeng.

BACA JUGA :  Lokasi SIM Keliling Kabupaten Bogor, Sabtu 15 Juni 1990

“Untuk daunnya kita menggunakan daun pisang batu. Kita benar-benar menggunakan bahan tradisional dan bebas bahan pengawet,” tuturnya.

Di daerahnya ada 30 pedagang dodongkal. Wawan secara pribadi memiliki 5 pedagang keliling yang menggunakan sepeda motor.

“Pemasarannya menggunakan motoris atau keliling, karena saat ini tidak ada tempat untuk berjualan dan memasarkannya,” katanya.

KIM

Untuk prosesnya pembuatannya mulai dari pukul 11.00 WIB hingga waktu subuh. Harganya bervariasi, tergantung ukuran dan pemesanan, mulai dari Rp 3.000 hingga Rp 100.000.

“Kalau yang motoris Rp 3.000 – Rp 5.000 satu porsinya,” katanya.

======================================
======================================
======================================