jamaah-haji-meninggal-dunia--ADA-WATERMARK-di-FOTOBEKASI TODAY – Satu jemaah calon haji (calhaj) asal Kabu­paten Bandung meninggal di Poliklinik Asrama Haji Em­barkasi Jakarta-Bekasi, Jalan Kemakmuran, Kelurahan Mar­gajaya, Kecamatan Bekasi Se­latan, Kota Bekasi sekitar pukul 10:30 WIB, Selasa (25/8/2015).

Lala Komala (44), bersama suaminya Aip Permana (46), akan diberangkatkan mengi­kuti ibadah haji dengan rom­bongan Kloter 11 pada Selasa (25/8/2015) malam. Namun, setibanya di Asrama Haji, Lala mendadak sakit karena kelelahan dan harus masuk Poliklinik untuk perawatan. ”Memang kondisinya sudah sakit dalam perjalanan menuju asrama haji. Sudah dua jemaah haji yang wafat,” ujar Kasi Haji dan Penyelenggaraan Umroh, Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Bandung, Asep Sopandi di Bekasi, Selasa (25/8/2015).

Menurutnya, jasad Lala langsung dibawa ke rumah duka di Marga Asih, Kabupaten Bandung. Sementara suaminya, Aip Permana tetap mengikuti ibadah haji sesuai jadwal keberangkatan.

Asep menjelaskan, kondisi Lala sudah melemah saat berangkat dari Bandung menuju Asrama Haji Bekasi pada Senin 24 Agustus 2015 malam meng­gunakan rombongan bus Kloter 11.

Namun di perjalanan, kata dia, tepatnya saat rombongan tengah beristirahat di Rest Area kondi­si Lala sudah semakin melemah. Alhasil, dokter pendamping Kloter 11 merekomendasikan Lala untuk dibawa ke Asrama Haji menggunakan ambu­lance. ”Pukul 02.00 WIB dibawa menggunakan am­bulance,” katanya.

Setibanya di Asrama Haji Bekasi, Lala kemudian dibawa ke Poliklinik untuk perawatan lebih jauh dan kondisinya semakin membaik. Bahkan, Lala sempat bercanda dengan suaminya pada Selasa pagi. Tapi pada pukul 10.30 WIB, Lala mengembuskan nafas terakhirnya di Poliklinik.

Melihat hal itu, Aip tak bisa menahan tangis­nya dan berusaha mengikhlaskan kepergiaan istri tercintanya. Meski dalam susana duka, Aip tetap melanjutkan ibadah haji. Sementara istrinya kem­bali ke Bandung untuk dikebumikan. “Saya ikhlas, dan tetap melanjutkan ibadah haji,” kata Aip sambil menangis.

BACA JUGA :  Pria Asal Pasuruan Ditangkap usai Nekat Curi Motor Polisi di Malang, 1 Orang Buron

Kepala Kanwil Kemenag Provinsi Jawa Barat, Aa Buchori menambahkan, pihaknya akan mengurus jenasah Lala hingga tiba di rumah duka di Bandung. Menurutnya, pihaknya sudah meminta Aip Permana untuk ikut pemberangkatan kloter terakhir.

Aa mengatakan, Lala dan Aip diberangkatkan pada Selasa malam dengan rombongan haji Kloter 11 asal Bandung dari Asrama Haji Bekasi menuju Jeddah, Arab Saudi. Hingga saat ini, sudah 11 kloter yang diberangkatkan dari Asrama Haji dengan total jemaah kurang lebih 5.000 orang.

Sementara jemaah yang meninggal dunia sebe­lum diberangkatkan berjumlah dua orang, jemaah haji dari Bandung dan Cirebon. Terkait 24 jemaah haji yang gagal diberangkatkan pada Senin karena visa, rencananya akan diberangkan pada malam ini bersama rombongan asal Bandung.

Jemaah asal Jawa Barat yang berangkat dari Asrama haji sebanyak 30.088 jemaah dari 26 kabu­paten/kota yang terbagi 68 kloter keberangkatan. Sementara jemaah yang sudah diberangkatkan dari Tasik, Garut, Kabupaten Bandung, Cirebon, Karawa­ng, Kota Bandung, Bogor, dan Sukabumi.

Sementara itu, Menteri Agama Lukman Hakim Syaifuddin menyampaikan permohonaan maaf bagi calon jamaah haji yang mengalami penundaan karena visa. Menag berjanji, dalam 2 hari ini perma­salahan tersebut terselesaikan dan semua jamaah dapat diberangkatkan menjalankan ibadah haji. “Terkait visa, kami mewakili pemerintah menyam­paikan permohonan maaf sebesar-besarnya khu­susnya kepada jamaah haji dan keluarganya yang terpaksa tertunda keberangkatannya,” kata Menag Lukman Hakim Syaifuddin kepada wartawan usai menghadiri pembukaan Musyawarah Nasional ke-9 Majelis Ulama Indonesia (MUI) di gedung negara Grahadi, Jalan Gubernur Suryo, Surabaya, Selasa (25/8/2015).

Ia membeberkan faktor penundaan keberang­katan calon jamaah haji yang disebabkan adanya perubahan pengurusan visa pada tahun ini. Kat­anya, tahun ini memang memerlukan waktu yang lebih panjang, karena seluruh data-data setiap ja­maah haji tidak hanya di Indonesia, tetapi di seluruh dunia harus terdata dan terintegrasi di dalam sistem e-hajj.

BACA JUGA :  Kecelakaan Maut, Mahasiswa di Gunungkidul Tewas usai Terpental dari Motor

Pengintegrasian seluruh data jamaah, tidak hanya nama yang bersangkutan, tetapi juga nomor paspor, maskapai penerbangan yang digunakan, hotel tempat menginap di Makkah, transportasi darat, tempat tinggal di maktab, di Mina, katanya semuanya harus dientry dan sebagai data terinte­grasi. “Sehingga entri data, input data banyak sekali dan memerlukan waktu yang lebih panjang dalam pemrosesan bisa, yang kemudian berakibat pada sebagian jamaah kita di kloter (kelompok terbang). Tapi hanya kloter tertentu dan tidak semua kloter yang terpaksa sampai keberangkatan belum selesai visanya sehingga tertunda,” katanya.

“Ini memerlukan waktu yang panjang. Apalagi Indonesia jumlah jamaah haji terbesar di dunia, ti­dak kurang dari 155.200 orang, yang karena peruba­han yang baru diberlakukan tahun ini dan dilakukan di tengah-tengah menjelang keberangkatan jamaah haji,” jelasnya.

Selain menyampaikan permohonaan maaf, poli­tikus PPP ini juga meminta jamaah memahami ken­dala yang dihadapi dalam proses entry data. “Bukan berarti pemerintah Indonesia tidak mengantisipasi. Kita sangat mengantisipasi, tapi perubahan-peruba­han ini menjelang keberangkatan dan sudah tidak cukup waktu lagi meskipun dikerjakan selama 24 jam nonstop,” paparnya.

Penerapan sistem baru memang membutuhkan waktu panjang. Kata Lukman, tidak semua opera­tor SDM yang dimilikinya dapat dengan mudah dan lancar memasukkan data. Karena ada beberapa ken­dala seperti error, ketidaktepatan dalam menempel­kan foto dan lain sebagainya. “Kesalahan-kesalahan sifatnya teknis itu, lalu ditolak oleh sistem. Kemu­dian memerlukan waktu lagi untuk dirapikan lagi disempurnakan,” tandasnya.

(Yuska Apitya Aji)

============================================================
============================================================
============================================================