BOGOR-TODAY.COM, YOGYAKARTADesita Dwi Rahmatulloh, mahasiswa dari Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) berhasil meraih prestasi sebagai wisudawan dengan indeks prestasi tertinggi jenjang S1. Mahasiswa Program Studi Ilmu Komunikasi tersebut berhasil meraih Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) 3,93.

Menurutnya, studi lanjut di Program Studi Ilmu Komunikasi UNY merupakan salah satu cita-citanya sejak duduk di bangku SMK.

“Setelah dinyatakan tidak lolos pada jalur SNMPTN, saya mencoba belajar secara online dan meminjam beberapa buku sehingga dapat memanfaatkan waktu yang terbatas untuk belajar materi secara mandiri” kata Desita, dan berhasil lolos jalur SBMPTN tahun 2018, dikutip dari laman UNY, Rabu (31/8/2022).

Warga Sariharjo Ngaglik Sleman, Jawa Tengah itu bersyukur dapat belajar dan bertumbuh di lingkungan yang suportif. Hal tersebut membuat kegiatan belajar di kampus terasa lebih menyenangkan. Metode mengajar dosen yang variatif dan komunikatif merupakan salah satu aspek yang membuatnya serta teman seangkatannya lebih mudah menerima materi.

Baca Juga :  Sedang Mancing Ikan di Pantai Pandansari, Warga Bantul Tewas

“Saya juga bertemu dengan rekan-rekan yang peduli terhadap saya, baik di kelas maupun di organisasi. Berkat mereka, saya bisa melewati masa-masa sulit yang dihadapi di masa perkuliahan,” tutur Desita.

Gadis kelahiran Sleman, 24 Desember 1999 itu semasa kuliah juga pernah bekerja sebagai freelancer untuk mencari uang tambahan.

“Saya juga pernah terikat kontrak menjadi penyiar di salah satu radio pendidikan yang berada di Jogja. Hal tersebut menjadi pengalaman yang luar biasa bagi saya untuk belajar banyak hal,” katanya.

Baca Juga :  Ternyata Ini Dia 4 Manfaat Dlingo yang Baik untuk Kesehatan

Walaupun bekerja, Desita tetap menetapkan kuliah sebagai prioritas pertama yang harus diselesaikan dengan baik. Untuk metode belajar, Desita berprinsip bahwa belajar bisa dari siapa pun dan di mana pun.

Ketika merasa kesulitan, alumni SMKN 7 Yogyakarta itu tidak malu bertanya kepada teman-teman yang lebih pandai di bidang tertentu. Selain itu, dia juga sering membaca buku dan artikel dari media digital. Hal tersebut cukup menambah wawasan sehingga lebih siap menerima materi ketika kuliah berlangsung. Di kelas Desita juga rajin mencatat dan memahami karakter serta metode penilaian dari dosen.