Untitled-5Menggugurkan kandungan atau aborsi masih marak terjadi. Aborsi, selain berbahaya bagi kesehatan sang ibu, juga berdampak secara psikis dan bersifat permanen.

Oleh : LATIFA FITRIA
[email protected]

Aborsi merupakan tin­dakan yang ilegal di be­berapa sistem hukum negara. Walaupun obat untuk aborsi dengan mudah bisa didapatkan. Pasalnya, aborsi merupakan praktek medis dengan resiko tinggi yang bila di­lakukan secara ilegal bisa berakibat kematian.

Selain itu, aborsi yang dilakukan sendiri secara sadar olah wanita hamil bisa berdampak psikologis permanen. Tidak jarang wanita yang usai menjalani aborsi mengalami depresi. “Banyak alasan yang me­latarbelakangi seseorang memilih jalan aborsi. Dampak psikologis yang ditimbulkan bisa menghantui seumur hidup. Kalau tidak kuat bisa sampai terkena gangguan jiwa,” kata Dokter Psikologi Lahargo Kembaren SpKJ.

Baca Juga :  5 Bahan Alami Untuk Mengatasi Ketombe Yang Membandel

“Bisa jadi karena kehadiran bayi tersebut diluar pernikahan, masalah ekonomi, ataupun masalah kesehat­an ibu. Apapun alasannya, setelah melakukan aborsi wanita pasti men­galami perubahan tak hanya segi fisik namun juga secara psikis. Usaha yang gagal untuk menginduksi sep­erti aborsi juga dapat menyebabkan kerusakan permanen pada janin,” lanjutnya.

Meskipun demikian, masih kata dia, saat ini cukup umum di mana aborsi adalah ilegal atau tidak terse­dia, tapi itu tidak terjadi di negara-negara maju juga. Wanita yang melakukan aborsi akan mengalami permasalahan dalam hal psikologis seperti di atas, baik yang melaku­kannya engan keinginan sendiri maupun karena alasan medis.

Baca Juga :  Mengenal Minyak Hati Hiu dan Sedereta Manfaatnya

“Wanita yang baru melakukan aborsi memerlukan dukungan mor­al dan juga dampingan. Mereka tak bisa dibiarkan sendiri karena bu­kan tak mungkin pikiran buruk dan depresi bisa berujung pada hal yang tidak diinginkan seperti bunuh diri.

> Berikut adalah beberapa efek buruk aborsi terhadap kesehatan mental wanita yang melakukannya :

Halaman:
« 1 2 | Selanjutnya › » Semua