sriwijaya-fc-kalahkan-semen-padang-fc-di-scm-cup-2015_20150120_180507MALANG, Today – Duel antara Sri­wijaya FC kontra Persela Lamongan menjadi laga hidup-mati bagi kedua tim, terutama untuk Laskar Joko Tingkir. Skuat asuhan Didik Ludiyanto harus menang melawan Sriwijaya FC jika ingin lolos ke babak 8 besar.

“Lawan Sriwijaya FC ibarat per­tandingan final. Kami tak memiliki pilihan kecuali menang agar lolos ke babak berikutnya. Jujur saja ini per­tandingan yang berat dan kami harus bermain jauh lebih bagus dibanding sebelumnya,” papar Didik Ludiyanto.

“Kami akan bermain sesuai kebu­tuhan dan situasi di lapangan. Saya rasa Persela bisa bermain bertahan atau menyerang, jadi sangat fleksibel. Tinggal bagaimana nanti penerapan­nya di lapangan,” lanjutnya.

Laga yang cukup sru untuk diton­ton, kedua tim ingin bermain untuk menang dan satu-satunya jalan adalah menyerang dan mencetak gol, Sriwi­jaya lebih di unggulkan dalam laga kali ini.

Di lain pihak, Persela masih mengintip peluang untuk menjung­kalkan SFC. Pengalaman mengalah­kan Persipura di SCM Cup 2015 awal tahun lalu bakal dijadikan motivasi.

Kemenangan akan membuat poin mereka menjadi lima dan dipastikan lolos, sementara hasil seri atau kalah akan membuat mereka tersingkir dari turnamen ini.

“Ya, hitungannya kami harus menang. Tapi saya tidak sibuk meng­hitung peluang, karena memang pel­uangnya harus menang untuk lolos. Kami berkonsentrasi penuh dan fokus melawan SFC. Tidak ada jalan selain menang,” ujar Didik Ludianto, pelatih Persela.

Baca Juga :  Mempererat Silaturahmi, Keluarga Besar FKPPI Kota Bogor Gelar Halalbihalal

Sementara bagi Sriwijaya FC, hasil imbang kontra Persela Lamongan se­benarnya sudah cukup untuk melaju ke babak 8 besar.

Namun, pelatih Benny Dollo ten­tunya tetap menginstruksikan kepada Titus Bonai dan kawan-kawan untuk meraih poin sempurna.

Sriwijaya FC saat ini mengumpul­kan tiga poin dari hasil sekali menang dan sekali kalah. Sedangkan Persela Lamongan baru memiliki dua poin dari dua kali bermain imbang.

Adapun laga lain Grup B memper­temukan antara tuan rumah Arema Cronus Indonesia melawan PSGC Cia­mis.

Di sisi lain, pelatih SFC, Benny Dolo mengapungkan tekad serupa. Hasil imbang berisiko karena jika laga antara Arema melawan PSGC berakh­ir seri, SFC masuk kotak karena hitun­gannya jika ada tiga tim yang mempu­nyai poin sama, maka hitungannya adalah selisih gol.

Dan kekalahan 3-1 melawan Arema membuat SFC minus dua sedangkan PSGC mempunyai selisih yang lebih baik.

“Sriwijaya fokus untuk memenang­kan pertandingan melawan Persela. Hasil imbang memang banyak yang bilang cukup, tetapi hal itu melihat pertandingan lain, karena itu kami mengincar kemenangan. Beberapa kekurangan yang terlihat di dua laga melawan PSGC dan Arema kami per­baiki,” jelas Bendol.

Ia mengaku sudah mengantongi kelemahan Persela Lamongan, lawan yang akan dihadapi pada partai pe­mungkas grup B Piala Presiden 2015 di Stadion Kanjuruhan, Kepanjen, be­sok (hari ini,red).

Baca Juga :  Penemuan Mayat Wanita Tanpa Identitas di Selokan Perumahan Bogor

“Kami sudah tahu kelemahan Persela. Kerja sama tim mereka belum maksimal, sama seperti kami. Mereka hanya mengandalkan fighting spirit,” kata Bendol, kepada Goal Indonesia.

Dalam persiapan yang menyisakan satu hari ini, Bendol terus melakukan perbaikan di sesi latihan yang digelar di Stadion Gajayana, Malang. Di anta­ranya transisi dari bertahan ke meny­erang, kemudian penyelesaian akhir yang tak pernah luput jadi sorotan untuk diasah ketajamannya.

“Bagaimana para pemain ini bisa keluar dari tekanan lawan, itu yang paling utama kami benahi. Karena saat lawan Arema kemarin, para pe­main belum bisa keluar ketika ditekan lawan, dan itu juga salah satu penye­bab kekalahan kami,” jelasnya.

Lanjut Bendol, laga kontra Persela nanti menjadi partai penting bagi ked­ua tim untuk lolos ke babak berikut­nya. Kalaupun nanti bermain imbang, hasil itu belum bisa dipastikan aman buat SFC, jika PSGC menang kontra Arema Cronus di laga terakhirnya.

Sebab, jika SFC imbang dan PSGC menang, maka akan terjadi hitung-hitungan head to head dan selisih gol untuk menentukan siapa yang lolos ke babak delapan besar.

“Sekarang yang kami pikirkan, fokus memenangkan pertandingan untuk memastikan diri lolos ke fase berikutnya. Jadi kami fokus ke tim sendiri, tidak mau bergantung pada tim lain,” tuturnya.

(Imam/net)