Untitled-4HELARAN Pawai Kebudayaan yang digelar pada puncak peringatan Hari Jadi Bogor (HJB) ke-534, tergolong spektakuler. Selain menyedot perhatian ribuah masyarakat, juga melibatkan cukup banyak peserta. Bahkan Walikota Bandung Ridwan Kamil bersama 30 camatnya, hadir di acara ini.

ABDUL KADIR BASALAMAH|YUSKA APITYA
[email protected]

Walikota Bogor, Bima Arya Sugiarto sen­gaja, mengundang Walikota Bandung, Ridwan Kamil. Pria yang akrab disapa Emil pun, hadir bersama istrinya, dan membawa 30 camat dari Kota Kembang. Kehadiran Emil bersama rom­bongan camat ini cukup menarik perhatian. Mereka datang bers­ama-sama Bima Arya Sugiarto, Wakil Walikota Usmar Hariman, dan Sekda Kota Bogor Ade Sarip Hidayat menuju panggung kehor­matan di Bundaran Air Mancur, Jalan Jenderal Sudirman. Di pang­gung kehormatan sudah menanti semua unsur Muspida Kota Bogor yakni Danrem 061 Suryakancana Kolonel Kav. Eko Susetyo MM, Dan­dim 0606 Letkol M. Albar, Dan­denpom Letkol Reza Nasution, Ketua DPRD Kota Bogor Untung W Maryono, Ketua Pengadilan Negeri Bogor Minanur Rachman, Kapolres

AKBP Andi Reindra, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Syahlan Rosidi, Asisten Ekbangkesra Erna Hernawati, Dirut PDAM Tirta Pakuan Denny Surya Senjaya, Dirut PD Pasar Pakuan Jaya Andri Latif, dan jajaran SKPD lainnya.

‘’Semua jajaran Muspida hadir di sini. Kita selalu mengedepankan keber­samaan demi kemajuan Kota Bogor ter­cinta ini,’’ ujar Dr Bima Arya Sugiarto mengawali sambutannya.

Baca Juga :  Petugas PPSU yang Aniaya hingga Tabrak Pacar di Kemang, Kini Dipecat dan Dipenjara

Sebelum ke panggung pawai bu­daya di Air Mancur, Bima Arya dan Emil berada di Kebun Raya. Ribuan orang bernadengan untuk memeluk Kebun Raya. Namun rencana Pemkot Bogor untuk memecah rekor Museum Rekor Indonesia (MURI) dengan proses memeluk Kebun Raya Bogor (KRB) ga­gal. Acara yang seharusnya disemarak­kan ribuan peserta dengan memben­tuk formasi mengitari KRB ternyata tak mencapai target. Jumlah peserta ter­lambat hadir. Alhasil, formasi lingkaran tak terbentuk bulat penuh.

Sebelum acara dimulai, peserta dan unsur pimpinan Muspida terlebih dulu secara khidmat menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya. Kemudian para pengunjung yang mayoritas warga Kota Bogor secara berantai berganden­gan tangan satu sama lain mengitari dan mengelilingi pagar Kebun Raya Bogor.

“Kebun Raya Bogor ini warisan kita yang tidak ternilai, tahun depan usian­ya 200 tahun. Peluk Kebun Raya Bogor ini gerakan simbolis kita untuk me­nyampaikan pesan tidak saja kepada warga Kota Bogor tapi warga Indonesia untuk menjaga warisan pusaka ini,” pa­par Bima Arya..

Ia juga menjelaskan, Kebun Raya Bogor adalah surga dunia yang harus dirawat bersama-sama agar tetap hijau dan tetap menjadi titik favorit wisa­tawan. “Kebun Raya Bogor juga bisa menjadi pusat penelitian dan konser­vasi,” imbuhnya.

Baca Juga :  Kebakaran Menghanguskan Satu Rumah di Aceh Timur

Bima mengatakan, kegiatan Peluk Kebun Raya Bogor ini sebagai simbol bahwa seluruh warga Kota Bogor men­ginginkan kotanya supaya tetap hijau dan ingin menjaga warisan pusakanya. “Di sini Kebun Raya Bogor dipeluk ri­buan warga. Ini juga sebagai simbol ke­bersamaan dan keberagaman, karena semua unsur masyarakat ada di sini,” tuturnya.

Namun sangat disayangkan acara Peluk Kebun Raya Bogor yang berlang­sung sebelum dilangsungkannya Page­laran Seni dan Budaya Kota Bogor ini gagal mendapatkan Rekor Muri karena masyarakat yang hadir tidak sebanyak yang diprediksi panitia acara.

Sejumlah titik di seputaran Ke­bun Raya Bogor, Jawa Barat yang ren­cananya dipenuhi orang, kosong dari peserta.

Sekretaris Masyarakat Cinta Bogor, Muhamad Faisal mengatakan, gagalnya pemecahan rekor MURI disebabkan be­berapa kendala. Salah satunya, jadwal acara bentrok dengan gelaran budaya di Jalan Sudirman. “Ternyata tidak mu­dah juga mengumpulkan orang di wak­tu sepagi itu. Di satu sisi, juga ada event lain yang harus berjalan jam delapan pagi,” kata Faisal.