41fa4e8ba59f5d0f_shutterstock_240243799Selama menjalankan ibadah puasa, masalah bau mulut seringkali menimbulkan ketidaknyamanan. Masalah yang kerap terjadi menjadi hambatan dalam pergaulan dan membuat minder. Bau mulut orang berpuasa di mata Allah lebih wangi dari minyak kasturi. Tetapi kadang kala kita menjadi tidak percaya diri pada saat bergaul bersama teman-teman kita.

Oleh : Latifa Fitria
[email protected]

Selama bulan Ramadan, umat Islam di seluruh dunia akan menunaikan iba­dah puasa. Salah satu masalah paling umum selama puasa adalah bau mulut yang tidak sedap. Kondisi ini dalam istilah medis disebut hali­tosis. Apa yang menyebabkan bau mulut dan bagaimana cara menga­tasinya?

Baca Juga :  Waspada! 8 Gejala Cacar Monyet

Penyebab bau mulut umumnya disebabkan penyakit seperti diabetes, merokok, penyakit ginjal, dan gangguan perut. Faktor lainnya adalah aktivitas bakteri yang berada di dalam mulut. Setelah mengeta­hui penyebabnya, kini kita bisa mengatasi bau mulut tidak sedap selama berpuasa.

Saat berpuasa, produksi air liur dalam mulut dan dalam saluran pencernaan berkurang se­hingga menjadi lebih kering. Akibatnya tim­bul halitosis atau bau mulut. “Mengatasi bau mulut saat berpuasa tentu berbeda dengan hari-hari biasa. Kurangnya produksi air liur merupakan penyebab bau nafas tak sedap karena air liur mampu mence­gah mulut menjadi kering. Tidak ad­anya aktivitas mengunyah makanan saat puasa menyebabkan bakteri berkembang lebih cepat dan men­gubah sisa-sisa makanan menjadi gas sulfur yang memicu munculnya masalah bau mulut,” urai dokter Na­dia Oktavia.