BelanjaBULAN Ramadhan, syahrus shiyam (bulan diwajibkannya puasa), sejatinya melatih pribadi muslim untuk bisa menahan segala keinginan hawa nafsu dan lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT. Sehingga pencapaian insan bertaqwa diharapkan terbentuk diakhir Ramadhan. (QS. al-Baqarah [2] :183)

Oleh: AHMAD AGUS FITRIAWAN
Guru MTs. Yamanka Kec. Rancabungur Kab. Bogor

Namun pada kenyata­annya, umat Islam terkadang lupa akan tujuan utama bulan Ramadhan ini, dan menggunakannya untuk memenuhi berbagai tuntutan dan keinginan diri. Sebagai con­toh, kebutuhan rumah tangga mulai makanan, minuman, pakaian, bahkan perlengkapan rumah tangga, meningkat beber­apa kali lipat dari hari-hari biasa. Dengan kata lain, pola konsumsi umat Islam di bulan Ramadhan semakin meningkat.

Mengkonsumsi sebenarnya merupakan kegiatan yang wajar, namun disadari atau tidak, di bu­lan Ramadhan masyarakat tidak hanya mengkonsumsi tapi telah terjebak ke dalam konsumerisme. Yaitu budaya pemenuhan segala keinginan diri bukan atas dasar kebutuhan, yang mengakibatkan mereka terjebak dalam “lebih be­sar pasak dari pada tiang”

Bahaya konsumerisme perlu dihindari karena berbahaya dan berekses negatif terhadap indivi­du dan masyarakat. Bagi individu budaya ini melahirkan pembo­rosan. Dalam Al-Qur’an, orang yang berperilaku boros atau ber­lebih-lebihan termasuk partner syetan. Allah SWT sangat tidak suka terhadap orang-orang yang berperilaku boros atau berlebih-lebihan. (QS. al-A’raf [7] :31 dan QS. al-Isra [17] :26-27) Disamping mengakibatkan pemborosan, bu­daya ini melahirkan individu-in­dividu yang palsu, tidak produk­tif dan egois.