Untitled-14TIM liputan Bogor Today berkesempatan untuk berbincang bersama Bimo, salah satu dari tiga pemilik kedai kopi mungil nan imut di sudut D’Palma GuestHouse. Letaknya tidak jauh dari belokan Sempur, bersinggungan dengan Jalan JalakHarupat, berada persis di persimpangan antara Jalan Halimun, sebelum kantor RRI Bogor.

Dengan mengusung konsep desain interior rustic industrial yang ra­mah lingkungan, sejalan pendapat Bimo, bahwa bagus tidak harus mahal, dan barang-barang yang di-recycle pun bisa jadi bagus, serta memanfaatkan ba­rang-barang yang ada di sekitar. Maraca yang dalam bahasa Sunda berarti ‘membaca bers­ama-sama’ ini menawarkan remote working space yang menyatu dengan alam. Lokasinya yang cukup strategis berada di salah satu sisi Kebun Raya Bogor, menjadikan kedai kopi sekaligus ruang baca ini cukup asri un­tuk dikunjungi. Soft opening sejak Maret 2016, Maraca yang awalnya buka pada sore hari, atas permin­taan pengunjungnya kemudian bergeser ke jam operasional mu­lai pukul 09.00 sampai 22.00.

Menawarkan menu-menu cemilan bahkan beberapa san­tapan cukup berat, menjadi­kan Maraca sebuah kafe yang sebenarnya tidak ingin terjebak dengan label. “Tidak terlalu ma­salah dengan sebutan orang mau bilang Kita warung kopi, coffee shop, atau apa. Yang pasti, kalau kopi Kita me­mang agak lebih banyak pilihan menunya.” Ungkap Bimo, kepada Bogor Today.

BACA JUGA :  Gebyar UMKM Terobosan Baru Lorin Hotel Sentul dan Syariah Hotel Sentul, Meriahkan Hari Koperasi Nasional

Pilihan kopi di Maraca mulai dari yang espresso based, single origin kopi-kopi Nu­santara, yang dari pilihan-pilihan tersebut diharapkan bisa jadi minuman untuk dapat dinikmati sesuai selera segmen pengunjung Maraca. “Orang-orang yang suka minum kopi dan baca buku, tanpa pandang usia,” kat­anya.

Beberapa hal yang menjadi perhatian Bimo dalam mengelola tempat ini supaya dapat tetap berjalan baik, yakni mengenai rasa, komunitas, dan engagement. Tentang rasa, Bimo sangat berharap menu-menu yang disajikan di Maraca terjaga kualitasnya supa­ya pengunjung mau kembali datang karena rasanya yang enak.

Soal komunitas, beberapa acara art work­shop dan pertemuan rutin telah masuk jad­wal Maraca untuk beberapa bulan ke depan. Mengenai engagement sendiri, Bimo masih konsisten melakukannya sampai detik ini; memuat foto beberapa pengunjung regul­ernya lengkap dengan profesi dan kutipan kata mutiara mereka, yang kemudian men­gunggahnya ke akun media sosial Maraca.

BACA JUGA :  Gebyar UMKM Terobosan Baru Lorin Hotel Sentul dan Syariah Hotel Sentul, Meriahkan Hari Koperasi Nasional

“Saya ingin mengenalkan, ini lho orang-orang Bogor, yang bisa ditemui kalau ngopi di Maraca,” terang Bimo, menggenapi soal strategi engagement tersebut.

Menawarkan sebuah tempat alternatif untuk membaca buku dan bertemu orang, bukanlah tanpa perjuangan. Bermodalkan pengalaman Bimo menjadi barista waktu ku­liah di Jogja, Della yang suka membaca dan koleksi buku baik online maupun offline, ser­ta Feni yang aktif dengan kesenian dan me­dia sosialnya, menjadikan para pemiliknya membangun Maraca Books & Coffee seperti sekarang ini.

Rasio modal awal paling besar dialoka­sikan untuk tempat berjangka waktu sewa perdua tahun, dengan tiga kali angsuran pembayaran. Modal selanjutnya untuk bi­aya renovasi secara keseluruhan, baik inte­rior, eksterior, maupun konstruksi, termasuk penambahan daya listrik hingga 5500Watt.

======================================
======================================
======================================