BOGOR-TODAY.COM, BANTEN – Selat Sunda yang mulai kirim fenomena alam yang tak biasa. BMKG langsung meminta semua bersiap-siap.

Berdasarkan kajian dari BMKG, dari Pulau Sumatra hingga Jawa bagian barat pergeseran lempeng terdapat banyak sumber gempa.

Pada 2018 longsoran Gunung Krakatau telah mengakibatkan terjadinya tsunami.

Tak hanya itu, erupsi 1883 menyebabkan tsunami paling fenomenal dengan ketinggiannya mencapai 30 meter.

Baca Juga :  Favehotel Padjajaran Bogor Tambah Layanan Hiburan TV On-Demand Untuk Para Tamu

Mohammad Ramdhan, Peneliti Ahli Madya Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) ikut membuka tabir ini.

Sumber-sumber itu bisa menjadi ancaman karena selain dari zona subduksi, sesar Sumatra dan sesar yang ada di Jawa.

“Jawa bagian barat ada ibu kota, penduduk tinggi, daerah wisata. Tugas kita semua meningkatkan kesiapsiagaan kita meningkatkan adaptasi dengan fenomena alam,” katanya.

Baca Juga :  Pengedar Sabu di Padarincang Serang Ditangkap saat Sedang Tidur Pulas

Karakter gempa banten yang terjadi pada 14 Januari 2022 itu terbilang merusak apabila dibandingkan dengan gempa di Malang dengan magnitudo 6,0.

Gempa yang dikabarkan terjadi selama lebih dari 12 detik itu menyebabkan lebih dari 3.000 rumah mengalami kerusakan.

Halaman:
« 1 2 | Selanjutnya › » Semua