yusPembongkaran empat kapling dan dua bangunan yang harus direalisasikan oleh Sailendra Residence akan habis jangka waktunya pekan depan untuk memenuhi Ruang Terbuka Hijau (RTH) dan Koefisian Dasar Bangunan (KDB), namun permasalahan lain pun muncul ke permukaan yakni tentang konsep Double Decker Sailendra Residence yang diklaim Komisi C Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Bogor tidak ada dalam siteplan bangunan.

Oleh : Abdul Kadir Basalamah
[email protected]

Anggota Komisi C DPRD Kota Bogor, Yus Ruswandi, men­gatakan dirinya be­lum melihat di dalam site plane milik Sailendra terkait bangunan double decker terse­but. Sampai saat ini di Pemer­intah Kota (Pemkot) Bogor belum ada yang mengatur se­cara khusus tentang peruma­han berkonsep double decker dan roof garden tersebut.

Baca Juga :  Lorin Sentul Hotel Gelar Upacara Bendera Hingga Rayakan Perlombaan 17 Agustus

“Jadi harus dibedah lagi gam­bar site plane milik Sailendra itu dan harus dilihat apakah ada gambar double decker. Setahu kami, gambar double decker itu tidak ada di dalam site plane, tetapi ada di dalam pengajuan revisi siteplane,” kata Yus.

Soal double decker dan roof garden memang sampai saat ini belum ada aturannya baik di dalam aturan tata ru­ang maupun RDTR, sehingga walaupun Sailendra memiliki penghijauan dengan konsep roof garden akan tetapi hal itu tidak masuk dalam aturan Per­da Nomor 8 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Bogor (RTRW) yang di­maksud oleh Pemkot Bogor.

Baca Juga :  Pabrik Pembuatan Aluminium Foil di Gunung Putri Diamuk Api, Ini Penyebabnya

Sehingga untuk RTH, Sailendra harus menyiapkan khusus seperti hamparan, atau pihak sailendra meny­iapkan hamparan RTH yang berlokasi menempel pada luasan bangunan Sailendra.